Serbia dan Kamerun menggambar pertandingan kedua Grup G mereka

Serbia dan Kamerun menggambar pertandingan kedua Grup G mereka

Serbia dan Kamerun bertatap muka di Stadion Al Janoub untuk pertandingan kedua mereka di Grup G pada 28 November 2022 pukul 15.30 IST. Piala Dunia FIFA Qatar 2022 menyaksikan pertarungan lain untuk bertahan hidup. Kedua tim tidak mencetak gol di pertandingan sebelumnya, dengan kekalahan 2-0 dari Serbia melawan Brasil dan kekalahan 1-0 dari Kamerun melawan Swiss.

Itu murni selisih gol yang membuat Kamerun berada di posisi yang lebih tinggi untuk tempat ketiga.

Itu tidak masalah, sama seperti kartu kuning yang didaftarkan atas nama Nicolas Nikoulou pada menit ke-24. Jean-Charles Castelletto tetap mencetak satu gol pada menit ke-29. Tolo menjatuhkan bola dari sudut untuk Jean melakukan tendangan dari jarak dekat.

Terlepas dari jaraknya, Kamerun memperoleh keunggulan kemenangan yang sangat dibutuhkan melawan bentangan pertahanan Pavlovic, Velijkovic, dan Milenkovic. Milinkovic-Savic kehilangan arah tembakan, membebani rekan setimnya untuk menyeimbangkan papan skor terlebih dahulu dan kemudian mencetak gol kemenangan.

Menyusul tembakan tepat sasaran untuk satu poin, Kamerun mendapatkan kartu kuning lainnya karena perayaan Bassogog yang terlalu bersemangat.

Kunde masuk pada menit ke-42 hanya untuk didorong kembali oleh Savic. Tidak melakukannya dengan baik, Kunde melepaskan tembakan yang melebar untuk kembali melewatkan tembakan. Gelandang memiliki pilihan untuk mencari bantuan sebelum melakukan penyelamatan yang terampil.

Pelajaran kemudian dijatuhkan oleh Pavlovic, menunjukkan cara lain untuk mencetak gol. 6 menit tambahan setelah 45 menit yang biasa membuat bek mengambil sundulan besar untuk skor. Itu bisa menjadi satu-satunya momen, tetapi ternyata tidak. Serbia meraih keunggulan dalam babak tambahan itu sendiri setelah Sergej Milinkovic-Savic melakukan tembakan sukses dengan bantuan Zivkovic.

Meski tanpa gol melawan Brasil, Serbia menunjukkan potensi untuk mengambil keuntungan setelah menekan lawan mereka. Babak pertama menguntungkan Serbia karena semuanya menjadi 2-1 untuk mereka.

Pertemuan pertama antara keduanya sejak Juni 2010, memang bersahabat, terjadi pada giliran yang menarik. Fakta menyenangkan, Serbia memenangkan pertandingan itu 4-3.

Ternyata, Serbia sekali lagi berada di jalur kemenangan itu. Aleksandar Mitrovic bertahan dengan bantuan A. Zivkovic pada menit ke-53. Bola menari-nari di halaman belakang Kamerun beberapa saat sebelum ditebas oleh Zivkovic. Aleksandar Mitrovic hanya menunjukkan arah. Itu cukup untuk menjauhkannya dari Epassy, ​​yang tersesat di antara penonton dan memberinya gol ke-7 dalam 6 penampilan internasional terakhir untuk tim.

Menit ke-61 memberi Milinkovic-Savic tangkapan yang mudah sebelum kalah dari Kamerun di menit ke-64. Vincent Aboubakar mengubah ruang kosong menjadi bidang penilaian. Sebelumnya dinyatakan offside, VAR membatalkan keputusan itu untuk menghadiahi Vincent atas tendangan mudahnya.

Tiga menit kemudian, tim asuhan Stojkovic berhasil menyamakan kedudukan dengan masing-masing 3 gol. Choupo-Moting mencetak assist dari V. Aboubakar dari jarak dekat. Terakhir kali Kamerun mencetak lebih dari satu gol di Piala Dunia adalah pada 1994 melawan Swedia. Hasil akhirnya adalah 2 masing-masing untuk seri.

Waktu berubah, begitu pula jumlah gol. Acara diakhiri dengan skor 3-3 untuk Serbia dan Kamerun.

Kamerun selanjutnya akan menghadapi Brasil, sementara Serbia akan berhadapan langsung dengan Swiss.

Author: Justin Watson